Jumat, 26 Agustus 2022

Apakah faktor penyembuhan mungkin terjadi

 

Faktor Penyembuhan.

Juga, lebih tepat disebut Faktor Penyembuhan yang Dipercepat; "Faktor Penyembuhan" hanya mengacu pada seberapa cepat Anda sembuh - manusia normal, misalnya, memiliki faktor penyembuhan sendiri: faktor penyembuhan normal. Ini sebenarnya adalah apa yang awalnya disebut dalam buku komik dan di tempat lain; "Faktor Penyembuhan" muncul karena, yah, lebih pendek.

Berbagai faktor dapat menyebabkan gangguan penyembuhan luka. Secara umum, faktor-faktor yang mempengaruhi perbaikan dapat dikategorikan menjadi lokal dan sistemik. Faktor-faktor lokal adalah faktor-faktor yang secara langsung mempengaruhi karakteristik luka itu sendiri, sementara faktor-faktor sistemik adalah keadaan kesehatan atau penyakit individu secara keseluruhan yang mempengaruhi kemampuannya untuk sembuh (Tabel 2). Banyak dari faktor-faktor ini saling terkait, dan faktor sistemik bertindak melalui efek lokal yang mempengaruhi penyembuhan luka.

Teori kuman.


Teori kuman di sisi lain berfokus pada patogen eksternal (bakteri dan virus) yang menyerang tubuh kita. Dipopulerkan oleh Louis Pasteur, dan selaras dengan politik saat itu, teori kuman menjadi teori yang diterima secara ilmiah, meskipun baik Béchamp maupun Pasteur mengklaim telah menyangkal teori yang lain.

Jadi, jika Anda mengikuti teori kuman, Anda perlu waspada terhadap berbagai jenis infeksi melalui pencegahan (terutama vaksinasi), dan penghancuran (antibiotik, pembedahan, radiasi, kemoterapi) dari setiap mikroba eksternal yang pernah mencoba atau berhasil masuk ke dalam tubuh kita.

Sistem kekebalan tubuh.

Sistem kekebalan tubuh adalah konstelasi interaksi seluler yang berfungsi untuk melindungi inang dari bahaya luar. Peran penting dari sistem ini adalah untuk membedakan patogen berbahaya dari jaringan sehat inang sendiri. Sementara menghasilkan respons yang cukup untuk menghilangkan patogen secara maksimal, mekanisme pertahanan harus dengan terampil menghindari kerusakan jaringan diri sendiri yang memungkinkan penyembuhan luka yang tepat.

Sistem kekebalan tubuh bawaan dan adaptif telah dieksplorasi dalam hal kontribusinya terhadap penyembuhan luka. Sistem kekebalan tubuh yang berfungsi penuh sangat penting untuk menciptakan lingkungan penyembuhan luka yang optimal dengan menghasilkan respons inflamasi yang tepat dan penutupan luka yang berhasil. Sama pentingnya dengan penyembuhan luka dan homeostasis kulit tampaknya menjadi elemen yang menjembatani keduanya. Namun, peran sistem kekebalan tubuh yang berkaitan dengan re-epitelisasi luka secara khusus perlu diselidiki lebih lanjut. Data yang mendukung imunitas adaptif, khususnya, dalam meregenerasi epitel luka masih jarang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Dapatkah kata penyembuhan digunakan pada diri sendiri

  Kata penyembuhan berima dengan kelegaan Raku adalah simbol Reiki yang digunakan pada tingkat master, dan juga dikenal sebagai "ular a...