Selasa, 26 Juli 2022

Bagaimana Membangun Tim yang Sukses

 Membangun tim yang sukses lebih dari sekadar menemukan sekelompok orang dengan campuran keterampilan profesional yang tepat. Selama mewawancarai lebih dari 500 pemimpin untuk Kantor Pojok , saya bertanya kepada mereka semua tentang seni memupuk rasa kerja tim yang kuat. Wawasan mereka dapat membantu Anda meletakkan dasar bagi tim yang sangat produktif yang dapat berkomunikasi, bekerja sama, dan berinovasi dalam suasana saling percaya dan menghormati.

Membuat rencana

Anda membutuhkan tujuan yang jelas dan terukur untuk apa yang ingin Anda capai.



Jika Anda menanyakan cukup banyak eksekutif puncak tentang gaya kepemimpinan mereka, Anda mungkin akan mendengar beberapa dari mereka berkata, "Saya mempekerjakan orang-orang terbaik dan menyingkir dari mereka." Ini adalah garis bagus yang masuk akal pada level tertentu. Mempekerjakan orang yang tepat adalah bagian terpenting dalam membangun tim yang kuat, tentu saja, dan mendelegasikan untuk memberi orang lebih banyak otonomi adalah motivator yang kuat.  


Tetapi mengelola tim tidak sesederhana itu. Para pemimpin harus memainkan peran yang jauh lebih langsung untuk memastikan kelompok bekerja sama dengan baik dan tetap fokus pada prioritas yang tepat. 


Ada enam pendorong utama untuk menciptakan budaya kerja tim yang kuat – hal-hal yang, jika dilakukan dengan baik, akan berdampak besar. Dan wawasan berlaku untuk tim atau organisasi mana pun, mulai dari lima orang hingga 500.000 orang.

Buat Peta yang Jelas

Para pemimpin berutang jawaban kepada tim mereka atas pertanyaan yang sama yang sering ditanyakan anak-anak kecil kepada orang tua mereka sebelum memulai perjalanan panjang: “Ke mana kita akan pergi dan bagaimana kita akan sampai di sana?” Dengan kata lain, apa tujuannya dan bagaimana kita akan mengukur kemajuan di sepanjang jalan? 


Dan itu mungkin terdengar sederhana, tetapi seringkali merupakan salah satu tantangan terbesar yang dihadapi tim, divisi, dan perusahaan. Seperti apa kesuksesan itu? Jika Anda membuat papan skor untuk melacak kesuksesan dari waktu ke waktu, apa yang akan diukur? 


Masalahnya sering dimulai ketika para pemimpin mulai mendaftar lima atau tujuh atau 11 prioritas. Seperti Jim Collins , penulis buku manajemen terlaris "Good to Great" dan "Built to Last," suka mengatakan: "Jika Anda memiliki lebih dari tiga prioritas, Anda tidak memilikinya." Menentukan prioritas-prioritas ini dan bagaimana mereka akan diukur bisa dibilang merupakan pekerjaan paling penting dari seorang pemimpin tim karena sebagian besar pekerjaan yang dilakukan setiap orang akan mengalir dari tujuan-tujuan tersebut. Prioritas-prioritas itu harus diatur dengan hati-hati seperti lintasan peluncuran roket, karena kesalahan perhitungan sekecil apa pun dapat membuat tim keluar jalur dari waktu ke waktu.


Miliki Papan Skor Bersama

Manfaat lain dari memiliki rencana sederhana adalah menciptakan tujuan bersama yang akan mengimbangi kecenderungan orang untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai bagian dari kelompok yang lebih kecil. Pikirkan tim sepak bola, misalnya. Ada banyak "suku" dalam sebuah tim – penyerangan dan pertahanan, penjaga garis dan penerima, bek lari dan bek bertahan. Tetapi karena tujuan tim jelas, dan ada papan skor eksternal untuk melacak kemajuan, ada rasa "kita" yang lebih besar dalam tim daripada dinamika "kita dan mereka" yang sering kali dapat memecah rekan kerja di perusahaan.

“Metrik sebenarnya adalah cara Anda dapat menyelaraskan banyak orang, baik itu puluhan atau bahkan ribuan,” kata Adam Nash , mantan kepala eksekutif Wealthfront, sebuah perusahaan manajemen keuangan online, yang sekarang menjadi eksekutif di tempat tinggal di Greylock Partners, perusahaan modal ventura. Dengan begitu, dia menambahkan, “ketika mereka sendirian dan membuat keputusan sendiri, mereka dapat diberdayakan untuk membuat keputusan itu karena mereka tahu bahwa mereka selaras dengan bagian lain perusahaan.”


Dengan tidak adanya papan skor bersama yang sederhana itu, orang akan membuat cara mereka sendiri untuk mengukur kesuksesan mereka, tambah Mr. Nash.


“Jika Anda memiliki perusahaan di mana setiap orang memiliki cara mereka sendiri untuk menjaga skor, Anda akan mendapatkan pertengkaran dan pertengkaran yang tak henti-hentinya, dan mereka bahkan tidak berdebat tentang apa yang harus dilakukan,” katanya. “Mereka berdebat tentang bagaimana menjaga skor. Mereka berdebat tentang permainan apa yang sebenarnya kita mainkan. Itu semua kontraproduktif.”


Anda Mungkin Merasa Seperti Rekaman Rusak...

Setelah Anda memiliki rencana sederhana, Anda harus terus mengingatkan tim Anda tentang prioritas, bahkan jika itu bisa terasa berulang. Orang sering harus mendengar sesuatu beberapa kali sebelum mereka benar-benar mengingatnya. Marc Cenedella , kepala eksekutif TheLadders.com, situs pencarian kerja, berbagi aturan praktis yang baik:

"Anda mengatakan sesuatu tujuh kali dan mereka tidak mendengar Anda," katanya. “Sampai mereka mulai membuat lelucon tentang seberapa sering Anda mengulanginya, mereka belum menginternalisasikannya.” 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Membangun Tim yang Sukses

 Membangun tim yang sukses lebih dari sekadar menemukan sekelompok orang dengan campuran keterampilan profesional yang tepat. Selama mewawan...