Kamis, 02 Juni 2022

Terganggu oleh penelitian baru

 


Kita semua pernah ke sana - tiba-tiba Anda memiliki ide cemerlang untuk eksperimen baru dan kegembiraannya tinggi. Anda memprogram eksperimen, mulai mengumpulkan data, dan, jika Anda beruntung, ide itu muncul dan Anda mulai mendapatkan hasil luar biasa yang sangat menarik. Anda kemudian menyadari bahwa Anda perlu menjalankan beberapa studi lanjutan untuk menghindari beberapa potensi pembaur atau menguji hipotesis alternatif, jadi Anda mulai mengumpulkan data untuk itu juga. Masalah? Kemungkinan Anda memiliki data lama yang menunggu untuk ditulis yang diabaikan saat Anda mengejar proyek baru yang menarik ini. Dan pada akhirnya, tidak peduli berapa banyak proyek luar biasa yang Anda hasilkan jika tidak ada satupun dari mereka yang disebarluaskan ke komunitas akademik. Hampir selalu akan ada proyek baru yang lebih menarik dari data lama Anda.

Saya telah melihat ini terjadi pada orang-orang di setiap tingkatan (saya bersalah) tetapi tampaknya sangat umum di antara mahasiswa pascasarjana, yang bersemangat tentang data dan ide baru tetapi menemukan tulisan (dan menulis ulang, dan menulis ulang). tulisan) tidak terlalu menarik. Pertama kali Anda mendapatkan umpan balik tentang draf naskah dari supervisor Anda yang meminta Anda untuk merevisinya hampir seluruhnya SUCKS. Mendapatkan ulasan negatif kembali dari pengulas SUCKS. Ditolak mentah-mentah dari jurnal SUCKS. Jangan disangkal, ada banyak hal tentang proses penerbitan yang bisa sangat mengecewakan. Jadi seringkali lebih mudah dan lebih menyenangkan untuk fokus pada ide-ide baru yang menarik ini daripada berurusan dengan manuskrip untuk data yang dikumpulkan setahun yang lalu (atau lebih, dalam kasus saya - saya mencoba menyelesaikan makalah untuk 5+ proyek lama).

Seringkali proyek-proyek ini dipresentasikan di konferensi sebagai poster atau pembicaraan saat masih dalam fase menarik, tetapi kemudian hal-hal baru muncul dan penulisan manuskrip diletakkan di backburner. Ini sangat bermasalah jika seseorang di konferensi menjadi bersemangat dengan pekerjaan itu, mulai menindaklanjutinya, dan menerbitkan makalah mereka sendiri yang pada dasarnya menyendoki Anda. Semakin lama data Anda tidak dipublikasikan, semakin besar kemungkinan orang lain akan melakukan hal yang sama atau melakukan studi terkait yang membuat data Anda sepenuhnya tidak dapat dipublikasikan.

Moral dari cerita - keseimbangan waktu antara proyek baru dan menyelesaikan yang lama. Sangat menyenangkan untuk bersemangat dengan penelitian, tetapi jika Anda tidak menyelesaikan apa pun, Anda tidak akan mendapatkan pujian untuk semua ide hebat Anda. Menjalankan 30 eksperimen tidak membuat Anda dapat dipekerjakan - tetapi memublikasikan 15 makalah dari eksperimen tersebut akan. Saya pernah mendengar beberapa saran bagus, yaitu selalu memiliki satu proyek pada setiap tahap dalam alur (misalnya pada proyek yang Anda kumpulkan datanya, proyek yang Anda analisis, proyek yang sedang ditulis, proyek yang dikirimkan) dan untuk tidak memulai proyek baru sampai proyek lama naik dalam rantai. Dengan begitu Anda selalu memiliki satu manuskrip yang sedang diproses dan Anda tidak terjebak dalam pengumpulan data. Saya yakin ada banyak cara lain untuk mengatur waktu Anda, seperti melakukan semua pendataan semester pertama semester dan mendedikasikan akhir semester (ketika peserta terkenal jelek) untuk menulis. Tidak peduli bagaimana Anda menyeimbangkannya, kuncinya adalah memastikan bahwa segala sesuatunya dipublikasikan, karena di dunia akademis proyek Anda tidak berarti apa-apa sampai mereka berada di artikel yang ditinjau oleh rekan sejawat.

Sekarang saya akan mencoba dan mengambil nasihat saya sendiri dan menyelesaikan beberapa tulisan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Bagaimana Membangun Tim yang Sukses

 Membangun tim yang sukses lebih dari sekadar menemukan sekelompok orang dengan campuran keterampilan profesional yang tepat. Selama mewawan...